Peristiwa Penting dibulan Sya'ban

Syakban (bahasa Arab: شَعْبَانٌ, translit. Sya‘bān), adalah bulan kedelapan dalam kalender Hijriah. Nama Syakban berarti "pemisahan", disebut demikian karena orang-orang Arab pagan berpencar dan berpisah pada bulan ini untuk mencari air.

Peristiwa-peristiwa Penting dibulan Sya'ban

1 Sya'ban, kelahiran Zainab binti 'Alī

Zainab binti Ali (bahasa Arab: زينب بنت علي) adalah anak perempuan dari Khulafaur Rasyidin keempat, Ali bin Abi Thalib dan cucu dari Nabi Muhammad melalui anaknya Fatimah az-Zahra. Dalam perspektif Islam dia dianggap sebagai sosok yang berpengaruh. Di Iran hari ulang tahunnya dikenal sebagai Hari Pengasuh.

Zainab binti Ali bin Abi Thalib menikah dengan Abdullah bin Ja'far dan mereka memiliki beberapa anak yakni:

  1. Muhammad
  2. Ali
  3. Abbas
  4. Ummi Kultsum
  5. 'Aunal Akbar

3 Sya'ban, kelahiran Husain bin 'Alī bin Abi Thalib

Al-Husain bin ‘Alī bin Abī Thālib (Bahasa Arab: الحسين بن علي بن أﺑﻲ طالب) (3 Sya‘bān 4 H - 10 Muharram 61 H; 8 Januari 626 - 10 Oktober 680 AD) adalah putra Ali bin Abi Thalib dan Fatimah az-Zahra dan cucu Nabi. Dia dianggap oleh Syiah sebagai Imam ketiga Syiah dan ayah dari dinasti Imam Syiah dari Dua Belas Imam dari Ali bin Husain hingga Mahdi. Ia juga dikenal dengan nama panggilannya, Aba Abdullah. Husain terbunuh pada hari Asyura dalam pertempuran Karbala, dan karena alasan ini kaum Syiah juga memanggilnya Sayyidus Syuhadaa (penguasa para syuhada).

Husain menghabiskan tujuh tahun pertama hidupnya bersama kakeknya, Muhammad. Nabi dikutip mengatakan tentang Husain dan saudaranya, Hasan. Seperti: "Hasan dan Husain adalah penguasa para pemuda surga." Peristiwa terpenting masa kecil Husain adalah ikut serta dalam peristiwa Mubāhalah dan disebut "Ibnaana" dalam ayat Mubahila. Selama kekhalifahan Ali bin Abi Thalib, Husain bersama ayahnya dan menemaninya dalam perang. Kemudian, dia mematuhi perjanjian damai saudaranya dengan Muawiyah dan tidak melakukan tindakan apapun terhadap Muawiyah; Namun, dia menganggap permintaan Muawiyah untuk menerima Yazid sebagai Putra Mahkota bertentangan dengan perjanjian damai dan bidah dalam Islam dan tidak menerimanya.

Setelah kematian Muawiyah pada tahun 60 Kalender Hijriyah, dia tidak berjanji setia kepada Yazid dan pergi ke Makkah bersama keluarganya dan tinggal di sana selama empat bulan. Syiah Kufah senang dengan kematian Muawiyah dan menulis banyak surat kepada Husain bahwa mereka tidak akan lagi mentolerir kekuasaan Benyamin dan berjanji setia kepadanya. Husain juga mengirim sepupunya, Muslim bin Aqil, ke sana untuk menyelidiki situasi. Kemudian, akibat tindakan Ubaidullah bin Ziad orang-orang menjadi takut dan meninggalkan Muslim sendirian. Husain, yang tidak mengetahui apa yang terjadi di Kufah, pergi ke Kufah pada tahun 60 H untuk melakukan apa yang Tuhan ingin dia lakukan. Di tengah jalan, Korps Kufah di bawah komando Hurr bin Yazid memblokir rute kafilah ke Kufah, dan akibatnya, kafilah menyimpang dari rutenya dan mencapai Karbala pada hari kedua Muharram tahun 61 H. Sejak hari ketiga Muharram, di bawah komando Umar bin Sa'ad, pasukan memasuki daerah itu dari Kufah. Pada pagi hari kesepuluh Muharram, Asyura, Husain mempersiapkan pasukannya dan memberikan pidato di atas kuda menghadap tentara Ibn Sa'ad dan menjelaskan posisinya kepada mereka; Tetapi dia kembali diberitahu bahwa dia harus terlebih dahulu menyerah kepada Yazid. Dia menjawab bahwa dia tidak akan pernah menyerah. Dengan demikian, pertempuran Karbala dimulai dan sejumlah dari kedua belah pihak terbunuh. Setelah tengah hari, pasukan Husain dikepung. Dengan pembunuhan sahabat dan keluarga Husain di depannya, dia akhirnya ditinggalkan sendirian dan dibunuh oleh Sinan ibn Anas atau Syamr. Pertempuran berakhir dan tentara Ibn Ziad menjarah. Setelah Ibn Sa'ad meninggalkan medan perang, Bani Asad menguburkan Husain dan yang lainnya terbunuh di sana. Kepala Husain dibawa ke Kufah dan Damaskus dengan kepala lainnya, bersama dengan karavan tahanan.

Semua agama Islam menghargai Husain sebagai cucu dan sahabat Muhammad. Syiah menganggapnya sebagai imam masoum dan syahid. Banyak Muslim, terutama Syiah dan pemeluk agama lain, meratapi hari jadi Karbala. Menurut mereka, Husain bukanlah pemberontak sembarangan yang mengorbankan hidupnya dan keluarganya untuk keuntungan pribadi. Dia berdiri melawan penindasan. Dia tidak melanggar perjanjian damai dengan Muawiyah, tetapi menolak untuk berjanji setia kepada Yazid. Seperti ayahnya, dia percaya bahwa Tuhan telah memilih Ahlul Bait untuk memimpin umat Muhammad, dan dia merasa berkewajiban untuk memimpin dengan datangnya surat-surat kaum Kufi. Namun, dia sengaja tidak mencari kesyahidan; Dan setelah menjadi jelas bahwa dia tidak mendapat dukungan dari kaum Kufi, dia menawarkan untuk meninggalkan Irak. Ada banyak karya tentang kehidupan dan peristiwa Karbala dalam budaya populer, seni dan sastra komunitas Muslim, khususnya Syiah.

4 Sya'ban, kelahiran 'Abbas bin' Alī

5 Sya'ban:

kelahiran Imam Syiah, 'Alī ibn Husain

Ali bin Husain lahir di Madinah di Hijaz, sekarang di Arab Saudi, pada tahun 38 H/658–9 M.[a] Dia mungkin terlalu muda untuk mengingat kakeknya, Ali; ia dibesarkan di hadapan pamannya Hasan dan ayahnya Husain, cucu Muhammad. Menurut Donaldason, Ali bin Husain berusia dua tahun ketika kakeknya, Ali, meninggal. Dia hidup sepuluh tahun selama Imamah pamannya, Hasan bin Ali, sepuluh tahun selama Imamah ayahnya, Husain bin Ali, dan tiga puluh lima tahun sebagai Imam sendiri. Jadi Ali meninggal pada tahun 94/95 H pada usia lima puluh tujuh tahun menurut penanggalan Hijriah, selama kekhalifahan al-Walid I, ketika Hisyam bin Abdul Malik masih muda.

kematian Hazrat Fizza, tangan-gadis (Qaneez) dari Fatimah

7 Sya'ban, kelahiran Qasim bin Hasan

8 Sya'ban, kematian Khwaja Abdul Ghaffar Naqsybandi alias Pir Mitha

11 Sya'ban, kelahiran 'Alī al-Akbar

15 Sya'ban:

malam doa yang dikenal sebagai Lailatul al-baraat diamati oleh Muslim

kelahiran Dua Belas Imam yang terakhir, Muhammad al-Mahdi

22 Sya'ban, kematian Khwaja Muhammad Usman Damani, seorang guru Sufi dari tradisi Naqshbandi

27 Sya'ban, Kelahiran Sayyad Laal Shah Hamdani, seorang syekh Naqshbandi terkemuka

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama