Cara Re-upload Video YouTube Agar Tidak Terdeteksi Klaim Hak Cipta

Klaim hak cipta merupakan hal yang sering terjadi di platform YouTube. Ketika sebuah video diunggah ke YouTube dan mengandung materi hak cipta dari pihak lain, pemilik hak cipta dapat mengajukan klaim hak cipta dan meminta video tersebut dihapus atau dimonetisasi. Namun, terkadang ada pihak yang mengunggah ulang video yang sudah dihapus atau di-klaim hak cipta. Bagaimana cara agar video yang diunggah ulang tersebut tidak terdeteksi oleh sistem klaim hak cipta di YouTube? Berikut adalah beberapa tipsnya:

Cara Re-upload Video YouTube Agar Tidak Terdeteksi Klaim Hak Cipta

Mengubah kecepatan video

Cara yang pertama adalah dengan mengubah kecepatan video secara signifikan. Hal ini dapat mengubah tanda tangan audio dan visual dari video tersebut sehingga sulit untuk dideteksi oleh sistem klaim hak cipta YouTube. Namun, perubahan kecepatan yang terlalu signifikan dapat membuat video menjadi tidak stabil dan sulit untuk dinikmati.

Mengubah resolusi video

Cara kedua adalah dengan mengubah resolusi video. Pada dasarnya, sistem klaim hak cipta YouTube bekerja berdasarkan perbandingan antara konten video dengan database yang ada di server YouTube. Dengan mengubah resolusi video, konten video tersebut akan terlihat berbeda dan sulit untuk dideteksi oleh sistem klaim hak cipta YouTube.

Mengubah bagian dari video

Cara ketiga adalah dengan mengubah bagian dari video. Anda dapat memotong, membalik, atau memutar video untuk membuatnya terlihat berbeda. Hal ini dapat membuat konten video yang diunggah ulang menjadi sulit dideteksi oleh sistem klaim hak cipta YouTube.

Menambahkan watermark

Cara keempat adalah dengan menambahkan watermark ke video. Watermark dapat berupa logo atau tanda tangan khusus yang menandakan bahwa video tersebut adalah milik Anda. Dengan menambahkan watermark, akan sulit bagi pihak lain untuk mengklaim video tersebut sebagai milik mereka.

Mengubah format video

Cara kelima adalah dengan mengubah format video. Misalnya, mengubah video dari format MP4 menjadi format AVI atau WMV. Hal ini dapat mengubah tanda tangan video dan membuatnya sulit untuk dideteksi oleh sistem klaim hak cipta YouTube.

Namun, Anda harus tetap berhati-hati dalam menggunakan tips-tips di atas. Meskipun dapat menghindari sistem klaim hak cipta YouTube, tetapi tetap melanggar hak cipta dari pemilik asli video. Jadi, sebaiknya tidak mengunggah video yang bukan milik Anda tanpa izin dari pemilik aslinya. Jika ingin menggunakan video dari pihak lain, pastikan untuk mendapatkan izin terlebih dahulu.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama